URGENSI DAN HAKIKAT RASA MALU KEPADA ALLAH

putri malu

 

 

 

 

Seorang muslim yang hakiki hendaknya memperhatikan sifat-sifat yang ada pada dirinya, jika sifat yang ada pada dirinya itu dipuji oleh agama Islam maka hendaknya ia menjaga dan memeliharanya. Sebaliknya jika sifat itu dibenci dan dilarang oleh Islam, maka hendaknya ia menghilangkan dan menjauhkan diri darinya. Diantara sifat yang hendaknya dimilki oleh seorang muslim adalah rasa malu. Lalu apa urgensi dari rasa malu tersebut? Bagaimana hakikatnya? Pada edisi ini akan kita paparkan sekilas tentang rasa malu tersebut. Semoga artikel singkat ini dapat kita ambil manfaatnya. Selamat membaca!

Urgensi Rasa Malu

Rasa malu merupakan akhlak Islami yang sangat penting untuk diperhatikan oleh seorang muslim. Di bawah ini adalah beberapa hal yang menunjukkan akan pentingnya rasa malu:

  1. Rasa malu Cabang dari keimanan

 

اْلإِيْمَانُ بِضْعٌ وَسَبْعُوْنَ أَوْ بِضْعٌ وَسِتُّوْنَ شُعْبَةً، فَأَفْضَلُهَا قَوْلُ لاَ إِلهَ إِلاَّ اللهُ، وَأَدْنَاهَا إِمَاطَةُ اْلأَذَى عَنِ الطَّرِيْقِ، وَالْحَيَاءُ شُعْبَةٌ مِنَ َاْلإِيْمَانُ.

“Iman memiliki lebih dari tujuh puluh atau enam puluh cabang. Cabang yang paling tinggi adalah perkataan ‘Lâ ilâha illallâh,’ dan yang paling rendah adalah menyingkirkan duri (gangguan) dari jalan. Dan malu adalah salah satu cabang Iman.” (Lihat Shahîhul Jâmi’ ash-Shaghîr no. 2800).

Hadits di atas merupakan bukti bahwa rasa malu itu sangat penting karena ia merupakan cabang dari keimanan. Seorang yang sangat sedikit rasa malunya maka dipertanyakan kwalitas keimanannaya karena seorang tanpa rasa malu akan berbuat sesuka hati. Nabi pernah bersabda yang artinya: “Sesungguhnya salah satu perkara yang telah diketahui oleh manusia dari kalimat kenabian terdahulu adalah, ‘Jika engkau tidak malu, berbuatlah sesukamu.’” (HR. Bukhâri no. 3483, 3484, 6120)

 

  1. Rasa Malu Akan Senantiasa Mendatangkan Kebaikan

Dengan rasa malu seseorang akan lebih berhati-hati dalam bertindak. Ia akan berfikir terlbih dahulu sebelum berbuat. Ia khawatir perbuatannya itu akan mempermalukannya. Mak ia akan lebih menjaga diri dari berbuat sesuatu yang tidak bermanfaat. Dengan demikian  tidak diragukan lagi bahwa rasa malu akan senantiasa mendatangkan kebaikan. Nabi bersabda:

 

اَلْـحَيَاءُ لاَ يَأْتِيْ إِلاَّ بِخَيْـرٍ

“Malu itu tidak mendatangkan sesuatu melainkan kebaikan semata-mata.” (Muttafaq ‘alaihi)

2. Nabi Muhammad adalah seorang Pemalu

Nabi kita Muhammad memang sosok yang memiliki akhlak yang terpuji dan pantas untuk dicontoh oleh umat manusia. Salah satu di antara sifat terpuji beliau adalah adanya rasa malu yang sangat pada diri beliau. Allah berfirman, yang artinya:

“Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu memasuki rumah- rumah Nabi kecuali bila kamu diizinkan untuk Makan dengan tidak menunggu-nunggu waktu masak (makanannya), tetapi jika kamu diundang Maka masuklah dan bila kamu selesai makan, keluarlah kamu tanpa asyik memperpanjang percakapan. Sesungguhnya yang demikian itu akan mengganggu Nabi lalu Nabi malu kepadamu (untuk menyuruh kamu keluar), dan Allah tidak malu (menerangkan) yang benar”. (QS. al-Ahzâb :53).

Dalam sebuah riwayat diceritakan bahwa Abu Sa’id al-Khudri Radhiyallahu anhu berkata:

كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَشَدَّ حَيَاءً مِنَ الْعَذْرَاءِ فِـيْ خِدْرِهَا.

“Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam lebih pemalu daripada gadis yang dipingit di kamarnya.” (HR.al-Bukhari no. 6119)

3.  Rasa malu adalah ciri khusus manusia

Ibnul Qayyim Al Jauziyah berkata,

وخلق الحياء أفضل الأخلاق وأجلها وأعظمها قدراً وأكثرها نفعاً، بل هو خاصية الإنسانية، فمن لا حياء فيه ليس معه من الإنسانية إلا اللحم والدم وصورتهما الظاهرة.

 

Yang artinya: “Akhlak malu adalah salah satu akhlak yang paling utama, paling tinggi, paling agung, dan paling banyak manfaatnya. Malu adalah karakter khusus manusia. Artinya, siapa yang tak punya malu maka tak tersisa sisi kemanusiaannya selain daging, darah, dan raganya. (Lihat Miftah Daaris Sa’adah hlm. 277)

 

Rasa Malu yang Dilarang

 

Ada jenis rasa malu yang dilarang oleh syari’at. Di antara contohnya adalah malu menampakan keislaman. Dalam hal ini Allah memberikan predikat baik untuk para da’i yang menyampaikan kebenaran tanpa ada rasa malu untuk menampakkan keislamannya.  Allah berfirman yang artinya: “Dan siapakah yang lebih baik perkataanya daripada orang yang menyeru kepada Allah, mengerjakan amal sholeh dan berkata sesungguhnya aku ini termasuk orang-orang muslim” (QS. Al-Fushilat: 33).

Rasa malu lainnya yang dilarang dalam Islam adalah malu dalam menuntut ilmu agama Islam. Tidak jarang kita jumpai di muhadhoroh, seminar Islami atau yang lainnya banyak orang yang hendak bertanya tapi ia malu. Akhirnya rasa malu tersebutlah yang menghalanginya dari mendapatkan ilmu. Sungguh benar perkataan seorang ulama’:

لاَ يَتَعَلَّمُ الْعِلْمَ مُسْتَحْيٍ وَلاَ مُسْتَكْبِـرٌ

Yang artinya: “Orang yang malu dan orang yang sombong tidak akan mendapatkan ilmu”

 

Hakikat Rasa Malu Kepada Allah

Rasa malu kepada Allah yang hakiki adalah malu untuk melanggar perintah dan larangan Allah, malu untuk bermaksiat, malu karena tidak menunaikan kewajiban. Bukan malu yang dilarang sebagaimana disebutkan di atas. Nabi bersabda:

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Malulah kalian terhadap Allah dengan malu yang sebenarnya”. Para sahabat berkata: Wahai Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, sungguh kami merasa malu kepada-Nya, alhamdulillah. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Bukan itu (maksudnya), akan tetapi merasa malu kepada Allah dengan malu yang sebenarnya adalah dengan menjaga kepala dan (anggota badan) yang ada padanya (dari perbuatan maksiat), menjaga perut dan (anggota badan) yang berhubungan dengannya (dari perkara yang haram), dan (selalu) mengingat kematian dan kehancuran tubuh (dalam kubur), barangsiapa yang menginginkan (balasan kebaikan di) akhirat maka dia akan meninggalkan perhiasan dunia, maka siapa yang melakukan itu semua berarti dia telah merasa malu kepada Allah dengan malu yang sebenarnya” (HR. Tirmidzi dan Ahmad. Dihasankan oleh Albani dalam Shohihul Jami’ No 935)

Dengan demikian jelaslah bagi kita bahwa rasa malu memang penting dan rasa malu kepada Allah jauh lebih penting. Dan hakikat rasa malu kepada Allah tersebut adalah malu untuk brbuat maksiat dan malu karena telah meninggalkan kewajiban. Allahu a’lam.

Semoga yang sedikit ini bisa bermanfaat bagi para pembaca sekalian. Dan juga menjadi amal jariyah sang penulis. Amin yaa mujiibas saailin.

 

 

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s